Penulis Sastra Langit Makin Mendung Kipandjikusmin

karya kipandjikusmin

Penulis Sastra Langit Makin Mendung – Kipandjikusmin, penulis Langit Makin Mendung yang kami
menyajikan dalam terjemahan di sini lahir pada tahun 1941 dari sebuah keluarga Muslim.
Meskipun latar belakang agama ini, orang tuanya mengirimnya ke Katolik
sekolah untuk pendidikan sekolah dasar dan menengahnya. Setelah lulus
dari sekolah menengah, dia masuk Akademi Maritim dan bekerja sebagai navigator
untuk beberapa tahun. Dia tidak merasa senang dengan pekerjaan ini, jadi dia
mencoba bisnis pribadi. Di waktu luangnya, ia menulis cerita pendek. Penulis Sastra Langit Makin Mendung
Sebelum 12 Oktober 1968, nama Kipandjikusmin dalam bahasa Indonesia
sastra hampir tidak dikenal. Bahkan mereka yang kebiasaannya ~ termasuk membaca
jurnal sastra tidak melihat namanya sampai November, 1967, ketika yang pertama
cerita pendek Bintang Maut muncul di Sastra, salah satu jurnal sastra
di Indonesia. Bukan tidak mungkin mereka yang membaca ini khusus
Isu menemukan bahwa Bintang Maut tidak berbeda secara signifikan
cerita lain yang secara teratur diterbitkan dalam Sastra. Kisah pendek keduanya muncul
dalam jurnal yang sama enam bulan kemudian. Berjudul Domba Rain ini
cerita juga berlalu Hampir tanpa disadari. Tidak sampai Oktober 1968, melakukan itu
nama menjadi dikenal secara nasional. Ini karena publikasi miliknya
cerita pendek ketiga (sebenarnya bagian pertama dari karya yang lebih panjang) Langit Makin
Mendung dalam edisi Agustus Sastra.

Hampir dua bulan setelah kemunculannya,
reaksi negatif mulai meningkat. Sekelompok umat Islam di Medan
bereaksi marah terhadap cerita. Reaksi ini kemudian diambil dalam berbagai
kota-kota di Jawa, khususnya Jakarta.

Banyak artikel muncul di
berbagai surat kabar, diikuti oleh demonstrasi di tempat-tempat utama. Ini memimpin
Departemen Agama untuk mengeluarkan siaran pers yang mengecam publikasi tersebut
dari cerita. Editor Sastra, H. B. Jassin, dibawa kepengadilan untuk mempertahankan posisinya.
saya
Tekanan dari masyarakat begitu kuat sehingga pada 22 Oktober
1968, Kipandjikusmin membuat permohonan publik untuk meminta Langit Nanking
Mendung dianggap tidak ada. Dengan itu juga berlanjut kelanjutannya
dari cerita ini, Hujan MUlai Rintik, yang telah dia kirim ke Sastra. Langit
Makin Mendung mungkin, karenanya, menjadi cerita ketiga dan terakhirnya.
Kontroversi atas cerita pendek ini jelas tidak sederhana
masalah karena melibatkan tidak hanya masalah agama tetapi juga variabel yang ditemukan
di masyarakat. Pada dasarnya, reaksi yang sangat negatif terhadap Muslim
ceritanya didasarkan pada keyakinan mereka bahwa personifikasi Tuhan adalah a
pelanggaran terhadap Islam. Kipandjikusmin dianggap telah melakukan lebih banyak lagi
bahaya dengan menulis dalam gaya yang disebut sebagai sembarangan, yaitu gaya
di mana seorang penulis menyajikan hal-hal serius secara kasual dan ceroboh
cara. Dialog antara Tuhan dan Nabi Muhammad, pemakaian Tuhan
kacamata kuno berbingkai emas, tabrakan antara Nabi
Kendaraan Muhammad dan sputnik Rusia, ditambah beberapa poin lainnya di
Cerita dianggap sebagai penghinaan terhadap agama Islam secara umum dan
Khususnya pengikut MOslem. Penulis Sastra Langit Makin Mendung
Seorang penulis, Nazwar Sjamsu, bahkan melangkah lebih jauh. Dia sangat meragukan
jika motif Kipandjikusmin berhenti pada titik menghina umat Islam.

Nazwar membuktikan bahwa Langit Makin Mendung lebih berorientasi pada Kristen
berpikir daripada tlmt Islam. Pertanyaan yang harus dijawab adalah, lIDid tidak
Kipandjikusmin sebenarnya mencoba mempromosikan agama Kristen dengan mendiskreditkan Islam? ”
Untuk membela apa yang dia lakukan, Jassin menunjukkan bahwa tuduhan itu
mengenai personifikasi Tuhan adalah karena kesalahpahaman tentang Tuhan
sifat seni. Langit Makin Mendung bukanlah buku sejarah atau agama
dari mana seseorang mencari kebenaran, melainkan sebuah fiksi yang muncul dari
ii
imajinasi seorang individu. Untuk mencari kebenaran atau akurasi dalam sebuah karya seni
aku s. oleh karena itu, hal yang sia-sia harus dilakukan. Penulis Sastra Langit Makin Mendung
Variabel yang ditemukan di masyarakat mungkin telah berkontribusi pada kontroversi.
Dalam masyarakat di mana ada stabilitas yang lebih besar, mungkin sebuah cerita
seperti Iangit Makin Mendung akan menciptakan sangat sedikit. jika ada, reaksi. Itu
sensitivitas cerita ini mungkin meningkat ketika nama asli seperti
Muhammad a.a.w., Soekarno, Bill Palmer digunakan karena mereka membuatnya lebih
sulit memisahkan fiksi dari kenyataan. Penulis Sastra Langit Makin Mendung
Terlepas dari kenyataan bahwa cerita tersebut telah ditarik secara resmi,
noda sisa susu yang tumpah. Dua buku, dari mana kami mengumpulkan informasi kami
di sini, sekarang telah diterbitkan. Yang pertama, Heboh Sastra 1968.
Suatu Pertanggungan-Jawab, ditulis oleh Jassin dimana dia membela dirinya
posisi sebagai editor buku Sastr: z Menggunakan Jassin sebagai titik keberangkatan,
Nazwar Sjamsu menyajikan kasusnya dari sudut yang benar-benar berbeda
yang, secara alami, berakhir dengan kesimpulan yang sama sekali berbeda. Buku nya,
MendJeladjah Heboh Sastra 1968. Menudju Titik KebenaPan ~ menyajikan sebuah argumen balasan.

Semua dalam semua, Langit Makin Mendung dan konsekuensi yang dimilikinya
dihasilkan sangat menarik untuk diamati – mungkin tidak begitu banyak dari
sudut pandang sastra sebagai dari dampak sosiologis yang cerita
telah dibuat.

One Comment on “Penulis Sastra Langit Makin Mendung Kipandjikusmin”

  1. Iya , ini salah satu sastra yang sempat viral karena dikira menghujat Agama , padahal isi karangannya cukup bagus dan tajam

Leave a Reply to Julius Cancel reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *