Karya Sastra Indonesia Modern

Sastra Indonesia modern

Karya Sastra Modern di Indonesia
Literatur Indonesia modern mulai dengan upaya penyatuan bahasa pada tahun 1928 dan mengalami perkembangan yang cukup besar sebelum perang, menerima dorongan lebih lanjut di bawah bantuan Jepang. Tema-tema Indonesia yang revolusioner (atau tradisional) digunakan dalam drama, film, dan seni, dan simbol-simbol kebencian Belanda yang dibenci hanyut.

Michael J. Ybarra menulis di Los Angeles Times, “Indonesia adalah salah satu negara terbesar di dunia, tetapi juga relatif muda. Ketika Republik Indonesia lahir pada tahun 1949, setelah tiga abad kolonialisme Belanda, bahasa adalah salah satu pijakan nasionalisme. Negara baru itu membentang dari Samudera Hindia ke Pasifik, meliputi 17.000 pulau. Kepulauan ini juga kerusuhan bahasa dengan 300 lidah yang diucapkan. Tradisi sastra lebih lisan daripada tertulis, semuanya dari kata-kata yang diucapkan dari Kalimantan Dayak di Kalimantan hingga lagu-lagu istana Jawa. Pemerintah baru menyatakan Bahasa Indonesia (dialek bahasa Melayu) bahasa nasional. “Indonesia berutang identitasnya ke bahasa Indonesia,” kata novelis Pramoedya Ananta Toer. [Sumber: Michael J. Ybarra, Los Angeles Times, 18 Juli 2004]

Pada saat kemerdekaan, produksi sastra tidak besar, tetapi telah berkembang pesat sejak tahun 1950-an. Tradisi sastra sekarang kaya, tetapi orang harus mencatat bahwa membaca untuk kesenangan atau pencerahan belum menjadi bagian dari budaya rata-rata orang Indonesia perkotaan dan memainkan sedikit jika ada bagian dalam kehidupan masyarakat desa. Indonesia telah menjadikan literasi dan meluasnya pendidikan dasar sebagai upaya utama bangsa, tetapi di banyak bagian pedesaan, keaksaraan fungsional negara terbatas. Bagi siswa untuk memiliki banyak buku tidak umum; universitas masih berorientasi pada catatan kuliah daripada membaca siswa; dan pustaka tidak terisi dengan baik. [Sumber: everyculture.com]

Penulis dan Buku Modern di Indonesia
Dalam konflik antara politik sayap kiri dan kanan pada 1950-an dan awal 1960-an, organisasi-organisasi penulis tertarik ke dalam keributan. Dalam pembersihan antikomunis di akhir 1960-an, beberapa penulis yang telah berpartisipasi dalam organisasi sayap kiri dipenjarakan. Yang paling terkenal adalah Pramoedya Ananta Toer, seorang nasionalis yang juga pernah dipenjara oleh Belanda dari tahun 1947 hingga 1949. Ia menyusun buku-buku sebagai cerita yang diceritakan kepada sesama tahanan di pengasingan di pulau Buru dari tahun 1965 hingga 1979. Ia dibebaskan dari Buru dan menetap di Jakarta, tetapi tetap berada di bawah tahanan kota. Empat novelnya, Buru Quartet, diterbitkan antara tahun 1980 dan 1988 dalam bahasa Indonesia, adalah film dokumenter yang kaya tentang kehidupan di Jawa kolonial pergantian abad. Mereka dilarang di Indonesia selama Orde Baru. Pram (seperti yang umumnya dikenal, berima dengan Tom) menerima PEN Kebebasan-untuk-Tulis Penghargaan pada tahun 1988 dan Magsaysay Award pada tahun 1995. Dalam terjemahan bahasa Inggris, Buru Quartet menerima pujian kritis, dan setelah akhir Orde Baru di 1999, Pram melakukan tur ke Amerika Serikat. Dia adalah satu-satunya novelis Indonesia yang telah menerima pujian seperti itu di luar negeri. [Sumber: everyculture.com]

Penulis dan intelektual terkenal antara lain: W. S. Rendra, penyair besar dan dramawan yang mencapai ketenaran selama Orde Baru karena mengambil sikap menentang pemerintah; Akhdiat Miharja, tokoh kunci dalam sastra selama 1940-an dan 1950-an; Des Alwi, salah satu tokoh terakhir dari periode revolusioner (dia adalah putra angkat Mohammad Hatta dan rekan dekat Sutan Syahrir), dan kemudian diplomat dan penulis; dan Rosihan Anwar, reporter legendaris, kolumnis, dan intelektual publik. Chairil Anwar juga tokoh penting dalam dunia sastra dan anggota kelompok penulis Generasi 45 yang aktif dalam gerakan kemerdekaan Indonesia. [Sumber: Perpustakaan Kongres, 2 Agustus 2011 William H. Frederick]

Beberapa penulis Indonesia terkenal mengatur cerita mereka dalam kata-kata fantasi. Lainnya telah menggunakan periode Belanda untuk mengkritik era Soekarno dan Suharto. Penari oleh Ahmad Tohari dilarang di bawah Soeharto. Itu tentang kehidupan desa selama pembantaian di tahun 1860-an. Ini menggambarkan gambaran militer yang tidak menarik. Mochtar Lubis adalah penulis Indonesia lain yang sangat dihormati. Novelnya yang paling terkenal, Twilight di Jakarta, meneliti korupsi dan masalah orang miskin di Jakarta pada 1950-an. Buku ini juga dilarang dan Lubis dipenjara. Fira Basuki menulis trilogi Jendala-Jendala (“The Windows”), Pintu (“The Door”) dan Atap (“The Roof”). Dew Lestari adalah seorang penyanyi yang menulis novel populer Supernova.

One Comment on “Karya Sastra Indonesia Modern”

  1. Saya lebih suka bacaan sastra modern , karena sifatnya tidak kaku , dan suka dipakai dalam dialog beberapa film terkenal di Indonesia

Leave a Reply to Jonathan Cancel reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *