Sastra Indonesia Diakui Hebat dan Patut Dipelajari

Mengenal Sastra Indonesia

Sastra Indonesia – Michael J. Ybarra menulis di Los Angeles Times, “Pada tahun 1986 raja Thailand memberikan penghargaan kepada penyair Indonesia Sapardi Djoko Damono atas kontribusinya pada sastra Indonesia.

Damono, pada gilirannya, ingin membagikan beberapa versinya ketika dia menerima penghargaan di Bangkok. Satu-satunya masalah adalah karya Damono tidak pernah diterjemahkan ke dalam bahasa lain. Jadi, penyair meminta temannya, John McGlynn, untuk menyiapkan pilihan dalam bahasa Inggris, lingua franca di Asia Tenggara. Untuk McGlynn, seorang penerjemah Amerika yang tinggal di Jakarta, itu adalah kilas balik ketika ia mulai belajar bahasa Indonesia di perguruan tinggi satu dekade sebelumnya. “Itu konyol,” katanya. “Saya telah mempelajari sastra Jepang dan Cina dalam terjemahan, tetapi untuk bahasa Indonesia ada kurang dari lima buku dalam terjemahan.” [Sumber: Michael J. Ybarra, Los Angeles Times, 18 Juli 2004 *Sastra Indonesia

“Penulis hebat Indonesia Pramoedya Ananta Toer berkata,” Buku yang diterjemahkan lebih penting daripada seorang diplomat. ” McGlynn setuju. “Sebelum Lontar tidak ada kemungkinan untuk mengajarkan sastra Indonesia di luar negeri, untuk menemukan aspek budaya Indonesia di luar politik atau ekonomi,” katanya. “Saya ingin orang-orang memahami Indonesia yang saya pedulikan. Semangat saya untuk Indonesia lebih dari sekadar sastra Indonesia, tetapi saya merasa bahwa hanya melalui seni dan budaya, Anda dapat memahami budaya lain.” Sastra Indonesia

Baca juga : Sejarah Sastra Indonesia

“Itu adalah boneka, bukan buku, yang pertama kali membawa McGlynn ke Indonesia. Jurusan teater dari University of Wisconsin, McGlynn datang ke Indonesia pada tahun 1976 untuk mempelajari wayang kulit, teater boneka bayangan yang terkenal. Dia telah mulai belajar bahasa di Wisconsin dan melanjutkan di Universitas Indonesia di Jakarta. Minatnya pada wayang memudar saat dia mulai belajar tentang sastra negara. “Pada awalnya, sastra hanyalah alat untuk mempelajari bahasa,” katanya. “Saya meminta profesor saya untuk membuat kursus mempelajari sastra Indonesia. Saya adalah satu-satunya siswa. Saya tidak benar-benar melihatnya sebagai sastra. Saya ingin pemahaman yang lebih besar tentang budaya. Kemudian saya menemukan banyak permata. Itu hanya setelah beberapa tahun saya mendapat panggilan, misi. ” Sastra Indonesia

“McGlynn kembali ke AS cukup lama untuk mendapatkan gelar master di University of Michigan pada tahun 1981.” Saya pikir itu adalah gelar pertama dalam sastra Indonesia di AS, “katanya. Selama dua dekade terakhir sekitar 20 universitas di Amerika telah menambahkan pengajaran sastra Indonesia, biasanya di bawah naungan kajian Asia Tenggara (topik ini lebih populer di Australia). Sastra Indonesia

“Bahkan di Indonesia, literatur negara tidak benar-benar prioritas. “Bahasa Inggris adalah mata pelajaran wajib di sekolah,” kata McGlynn. “Sastra Indonesia tidak.” Direktur Eksekutif Lontar Adila Suwarno berkata, “Saya orang Indonesia, tapi saya kecewa tidak banyak orang Indonesia yang menyadari betapa pentingnya melestarikan budaya kita. Tapi saya mengerti itu. Negara seperti kita harus memberi makan dan menampung orang-orang terlebih dahulu. “Lebih mudah mengumpulkan dana untuk kemiskinan. Ini terlalu canggih.” ”Sastra Indonesia

tentu saja ,sangat disayangkan mengingat Indonesia memiliki keragaman budaya serta penuturan bahasa yang mengandung arti sangat luas, sebagai penduduknya perlu kesadaran tinggi menjaga kebudayaan yang bahkan diakui oleh masyarakat dunia.

Sebab kalau bukan kita , siapa lagi yang akan berusaha melestarikan hal tersebut, setidaknya berusaha mengunakan bahasa Indonesia dengan baik dan benar itu bisa dilakukan

One Comment on “Sastra Indonesia Diakui Hebat dan Patut Dipelajari”

  1. bule ajah sampai pelajari keindahan Sastra Indonesia dan datang jauh-jauh untuk meninggalkan negaranya. sayang sekali kita justru melupakannya

Leave a Reply to Justin Cancel reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *